23 April 1968, Wafatnya Sultan Syarif Kasim II Yang Sumbang Rp1000 Triliun untuk NKRI

Wafatnya Sultan Syarif Kasim

Mungkin hanya segelintir yang mengenal Sultan Syarif Kasim II dari Kerajaan Siak Sri Indrapura. Padahal jasanya pada bangsa dan negara ini harus selalu dikenang. Sebagai salah satu tauladan nasionalisme sejati.

Begitu mendengar proklamasi kemerdekaan Indonesia, Sultan Syarif Kasim segera menyatakan bahwa Kerajaan Siak adalah bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Sultan Syarif Kasim bahkan ikhlas turun dari tahta, dan menyerahkan mahkotanya.

Tak sampai disitu, sang sultan juga menyerahkan kekayaan sebanyak 13 juta gulden, atau senilai dengan Rp1.000 triliun. Uang yang sangat banyak untuk mampu menyokong perjuangan Indonesia.

Sultan Syarif Kasim juga berperan aktif membujuk raja-raja yang ada di Sumatera bagian timur untuk bergabung dengan NKRI.

Setelah masa damai, sultan sempat tinggal di Jakarta, namun kemudian menghabiskan masa tuanya di Siak.

Pada 23 April 1968, Sultan Syarif Kasim II, sultan terakhir Kerajaan Siak Sri Indrapura, wafat.

Namanya kemudian dijadikan nama Bandara di Pekanbaru. 6 November 1998, Pemerintah RI memberikannya gelar Pahlawan Nasional. (bth)

Bagikan Gratis :


Loading...

Tidak ada komentar