Sembuh dari Corona, Nenek 103 Tahun Rayakan Dengan Minum Bir

Jennie Stejna, Nenek 103 Tahun sembuh dari corona

Shelley Gunn menggambarkan neneknya Jennie Stejna, sebagai orang yang penuh semangat. Wanita berusia 103 tahun itu baru saja selamat dari serangan virus corona.

Tiga minggu lalu, Gunn mengatakan Stejna adalah orang pertama yang dites positif terkena virus corona di panti jompo di Massachusetts. Dia menderita demam ringan dan dipindahkan ke bangsal terpisah.

Stejna tidak benar-benar memahami atau memahami COVID-19, kata Gunn, tetapi dia mengeluhkan sakit di dada. Gunn mengatakan selalu ada anggota staf di sisinya.

Ketika kondisi Stejna memburuk, Gunn mengatakan keluarga sudah berkumpul untuk memberikan kata-kata perpisahan sebelum dikarantina.

Suami Shelley, Adam Gunn, bahkan bertanya apakah Stejna siap untuk pergi ke surga, dia menjawab, "Ya ampun."

Tetapi pada 13 Mei, Gunn mengatakan dia mendapat kabar baik - Stejna telah pulih.

"Nenek Polandia tua kita yang penuh semangat ini secara resmi mengalahkan coronavirus," kata Adam Gunn.

"Kami benar-benar sangat berterima kasih."

Staf rumah sakit memberi Stejna sebotol bir dingin untuk merayakannya.

Stejna adalah residen pertama di panti jompo yang pulih. Mereka masih memiliki 33 kasus coronavirus, kata Gunn.

Stejna telah menjalani seluruh hidupnya di Massachusetts. Suaminya, Teddy, meninggal pada tahun 1992 pada usia 82 tahun. Menikah pada tahun 1938, mereka bersama selama 54 tahun.

Dia adalah pemain bingo yang rajin, senang membaca dan senang merenda sampai dia menderita radang sendi. Gunn mengatakan dia memiliki beberapa selimut yang dibuat Stejna. Dia juga seorang "penggemar olahraga Boston hardcore."

"Dia biasa duduk di luar dan mendengarkan Red Sox di radio," kata Gunn. (fm)

Stejna memiliki dua anak, tiga cucu, empat buyut, dan tiga buyut, kata Gunn.

Bagikan Gratis :


Loading...

Tidak ada komentar