YA TUHAN!!! China Ambil Paksa Organ Muslim Uighur demi Korban Corona

China Ambil Paksa Organ Muslim Uighur

Kabar yang mengejutkan kembali datang dari China. Negara yang sedang kritis karena virus corona tersebut mengambil paksa organ dalam muslim Uighur demi menyelamatkan warga China yang sekarat.

Hal itu terkuak setelah seorang jurnalis investigasi membuka laporannya. Ia juga telah mengklaim bahwa lebih dari 3 juta Muslim Uighur China, dipaksa untuk mendonorkan organ tubuhnya.

Dikutip dari laman Daily Star, China secara ilegal ‘memanen’ organ dari tubuh para muslim minoritas itu untuk mengatasi kerusakan organ dari para pasien virus corona COVID-19.

Lebih dari 3 juta jiwa muslim Uighur, dominan dari provinsi Xinjiang, diduga tengah mengikuti sebuah program yang bernama 'wilayah pendidikan ulang' yang dijalankan oleh pemerintah setempat.

Jurnalis investigasi, CJ Werlemen, mengklaim bahwa saat ini China sedang sangat membutuhkan transplantasi organ akibat virus corona yang kian mewabah.

Sehingga, di program itu, diduga kuat sebagai wadah pemerintah China mengambil organ secara paksa.

Werlemen menuliskan laporannya di Byline Times dan menjelaskan bahwa kasus pertama pasien virus corona yang mendapatkan transplantasi organ paru-paru dobel dalam waktu sepekan.

Dilaporkan bahwa pasien 59 tahun itu bisa bernapas lega usai mengalami sesak napas akibat COVID-19.

"Fakta bahwa pasien hanya menunggu 5 hari untuk mendapatkan donor sebagai sokongan sempurna bagi paru-parunya, menimbulkan tanda tanya akan skala dan jumlah dari program ilegal yang memanen organ," tulisnya.

Bukan hanya Werlemen, jurnalis lain Bitter Winter turut mengangkat isu hak asasi manusia akibat kekerasan yang dialami muslim minoritas. Ia menyinggung kemudahan pemerintah China mendapatkan donor organ sangat perlu dipertanyakan.

"Dunia membutuhkan waktu lama untuk mencari donor organ paru bahkan bertahun-tahun, China hanya dalam sepekan, punya dua organ paru yang sempurna untuk didonorkan," katanya.

Bukan hal yang baru bagi pemerintah China melakukan tindakan biadab ini. Pada September 2019 kemarin, sempat dilaporkan ratusan hingga ribuan penduduk Uighur mendapatkan perlakuan sadis hingga meninggal dunia. (vv)

Bagikan Gratis :


Loading...