Ditambah Lembutnya Pisang, Mmmm... Nikmatnya Memek Bikin Ketagihan

Nikmatnya Memek Bikin Ketagihan

Tekstur pisang lembut seperti bubur berpadu dengan gurihnya santan dan tekstur renyah serta sedikit keras dari memek. Membuat kita ketagihan.

Memek merupakan salah satu makanan tradisional dari Kabupaten Simeulue, Aceh.

Dan sudah dinobatkan menjadi Warisan Budaya Tak Benda Indonesia. Memek sendiri memiliki arti mengunyah dalam bahasa setempat.

 Awalnya rasa yang dihadirkan manis dan gurih dari pisang dan santan.

Namun, setelah mengunyah beras ketannya rasa khas beras ketan akan keluar dan menimbulkan rasa sedikit asin dari perpaduan seluruh bahan.

Cara menikmati bubur memek bisa dengan dua cara. Pertama, disantap dalam keadaan hangat. Atau sebaliknya, diberi es batu agar lebih segar.

Memek merupakan olahan beras ketan yang dikeringkan dan disangrai hingga meletus seperti popcorn. Teksturnya sedikit keras dan renyah saat digigit.

Tekstur yang keras membuat penikmatnya perlu mengunyah hingga hancur. Hal inilah mengapa hidangan ini disebut "memek" yang berarti mengunyah.

Kebanyakan masyarakat Simeuleu mengolahnya menjadi bubur. Bubur memek memiliki rasa yang manis.

Bubur ini terdiri dari pisang, memek (beras ketan yang sudah disangrai), santan, dan gula secukupnya.

Cara Membuat Bubur Memek

Nikmatnya Memek Bikin Ketagihan

Dewi menjelaskan kepada pengunjung bagaimana cara membuat bubur memek khas Simeulue Aceh yang sempat menjadi perbincangan masyarakat itu.

"Beras ketannya direndam dengan kapur sirih sedikit lalu didiamkan selama kurang lebih 5 menit, lalu dicuci hingga bersih," kata Dewi.

Dewi menjelaskan cara mencuci beras ketan menyerupai cara mencuci beras biasa. Beras ketan dicampur dengan air lalu diaduk hingga air keruh lalu membuangnya.

Kemudian ganti dengan air bersih dan cuci kembali. Proses tersebut dilakukan berulang kali hingga tiga atau empat kali.

Setelah dicuci, beras ketan ditiriskan hingga tidak ada air yang tersisa dan benar-benar kering. Jika sudah benar-benar kering siap untuk disangrai.

"Kalau sudah benar-benar kering, baru kita siapkan wajan. Kemudian jika sudah panas wajannya kita sangrai, disangrai sampai kering sampai meletus seperti popcorn," ujarnya.

Jika beras ketannya sudah selesai disangrai, langkah selanjutnya adalah menumbuk atau menghaluskan pisang.

Ia menyarankan untuk tidak mengunakan blender agar tektur pisang tidak terlalu halus. Jadi haluskan menggunakan ulekan.

Pisang dihaluskan hingga teksturnya menyerupai bubur kental, tidak encer seperti jus.

Pisang yang sudah halus dapat dicampur dengan beras ketan yang sudah disangrai atau memek. Lalu, pisang dan beras ketan diaduk hingga merata.

Setelah itu, campurkan santan sedikit demi sedikit agar menambah rasa gurih. Setelah semuanya sudah tercampur, jika dirasa kurang manis, bisa tambahkan gula sesuai selera. (kompas)


Bagikan Gratis :


Loading...