Breaking

Selasa, 20 Desember 2016

CATAT! Buku Ahok Bikin Perpecahan Bangsa, Khususnya Umat Islam



Jaksa penuntut umum Kejaksaan Agung menyatakan perbuatan terdakwa penista agama, Gubernur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, berpotensi memecah belah anak bangsa khususnya pemeluk agama Islam.

Hal itu ditegaskan Ketua Tim JPU Ali Mukartono menjawab nota keberatan Ahok atas dakwaan jaksa, yang sebelumnya mengutip bukunya berjudul “Merubah Indonesia; Berlindung di Balik Ayat Suci”.

Dalam persidangan sebelumnya, Ahok menyampaikan pandangannya soal Surah Almaidah Ayat 51 terkait pengalamannya saat persaingan di pilkada dan dia mengutip isi bukunya.

Menurut Ali, dalam nota keberatannya Ahok menyatakan perkataan yang diucapkanya di Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, bukan dimaksudkan menafsirkan Surah Almaidah Ayat 51 apalagi berniat menista agama Islam dan menghina ulama.

Namun, urai jaksa, Ahok menyatakan ucapannya itu dimaksudkan untuk para oknum politisi yang memanfaatkan Surah Almaidah Ayat 51 secara tidak benar karena tak mau bersaing secara sehat dalam persidangan pilkada.

Terkait dengan masalah ini, lanjut Ali, pada paragraf yang lain dalam nota keberatannya Ahok mengutip bukunya yang menyatakan Surat Almaidah Ayat 51 yang dikenalnya digunakan untuk memecah belah rakyat yang bertujuan memuluskan jalan meraih puncak kekuasaan oleh oknum yang kerasukan roh kolonialisme.

“Pernyataan dan isi kutipan buku terdakwa tersebut justru berpotensi menimbulkan perpecahan di kalangan anak bangsa khususnya pemeluk agama islam, bahkan dapat menimbulkan persoalan baru,” kata Ali membacakan jawaban JPU atas nota keberatan Ahok di persidangan yang digelar Pengadilan Negeri Jakarta Utara di gedung lama PN Jakarta Pusat, di Jalan Gajah Mada, Gambir, Jakpus, Selasa (20/12).

Menurut Ali, adalah hak Ahok apabila tidak suka dengan Alquran dalam hal ini Surah Almaidah Ayat 51 karena memang terdakwa tidak mengimaninya.

Tetapi, Ali menegaskan, jangankan terdakwa, siapa pun tidak boleh dan tak dapat menempatkan Surah Almaidah sebagai bagian dari Alquran yang merupakan kitab suci agama Islam, bukan pada tempatnya.

“Yang seolah-olah Surah Almaidah Ayat 51 dipergunakan sebagai alat untuk memecah belah rakyat dan sebagai tempat berlindung bagi oknum politik ketika Surah Almaidah Ayat 51 tersebut digunakan oleh para politisi dalam pilkada,” kata Ali.

Nah, Ali menegaskan, dalam kaitan ini Ahok telah menempatkan diri seolah-olah merasa paling benar dengan mengharuskan kandidat kepala daerah menggunakan metode yang sama dengan terdakwa yakni adu program.

Sebaliknya, lanjut Ali, ketika kandidat lain tidak sepaham dengannya termasuk dengan menggunakan Surah Almaidah, dikatakan terdakwa sebagai oknum elit yang pengecut.

Seharusnya, kata Ali, koridor yang dipakai sebagai parameter berkompetisi dalam pilkada adalah peraturan perundang-undangan yang beraku.

Artinya, Ali menjelaskan, ketika ada kandidat lain yang menggunakan metode yang tidak sama dengan yang digunakan terdakwa haruslah dikembalikan kepada koridor peraturan perundang-undangan itu.(jpnn)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar